20090819

Dunia-Politik.blogspot.com - Digest Number 1912

There are 7 messages in this issue.

Topics in this digest:

1. Rekod penghinaan terhadap Islam oleh Umno-BN
From: mr nobody

2a. Re: Pidato Politik KP-PRP dalam rangka HUT RI ke-64; no comment
From: HANIFA MARISA

3. GOBALAKRISHNAN 'KENA', UMNO LEBIH DARI CELAKA & NIZAR MENGADU PADA T
From: az wan

4a. Pidato Politik KP-PRP dalam rangka HUT RI ke-64
From: Perhimpunan Rakyat Pekerja
4b. Re: Pidato Politik KP-PRP dalam rangka HUT RI ke-64
From: HANIFA MARISA

5. Nik Aziz mahu saman pemutar belit kenyataan beliau
From: mr nobody

6. TOK GURU NIK AZIZ TERUS DIBULI OLEH 'LIDAH HITAM'
From: az wan


Messages
________________________________________________________________________
1. Rekod penghinaan terhadap Islam oleh Umno-BN
Posted by: "mr nobody" yahuu_mailer@yahoo.com.my yahuu_mailer
Date: Mon Aug 17, 2009 6:38 am ((PDT))

Pemuda Umno dakwa ada pengundi hantu di P Pasir
Ogos 17, 09 7:08am
Pergerakan Pemuda Umno mendakwa terdapat pengundi hantu bagi pilihan raya DUN Permatang Pasir pada 25 Ogos ini.

Ketuanya Khairy Jamaluddin berkata ini berdasarkan laporan terdapat pengundi luar yang didaftarkan sebagai pemilih di kawasan itu.

"Kita dapati beberapa orang Melayu didaftarkan di rumah yang dihuni oleh orang Cina dan ada juga pengundi Cina didaftarkan alamatnya di rumah orang Melayu," katanya selepas mempengerusikan mesyuarat Pemuda Umno di Butterworth semalam, lapor Bernama.

Khairy berkata sejak pilihan raya umum lepas terdapat kira-kira 1,000
pengundi didaftarkan di Permatang Pasir dan trend itu adalah tidak normal kerana jumlahnya terlalu besar.

Beliau berkata perkara itu akan dikemukakan kepada Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) bagi membolehkan tindakan sewajarnya diambil bagi menangani isu itu.

"Kita akan kumpulkan bukti secukupnya dan kemukakan kepada SPR," katanya.

Pilihan raya kecil DUN Permatang Pasir bakal menyaksikan pertandingan tiga penjuru antara calon BN Rohaizat Othman, Pesuruhjaya PAS Pulau Pinang Mohd Salleh Man dan seorang calon bebas Kamarul Ramizu Idris.

Kerusi DUN Permatang Pasir kosong berikutan kematian penyandangnya Datuk Mohd Hamdan Abdul Rahman daripada PAS yang meninggal dunia pada 31 Julai akibat sakit jantung.
Sementara itu, proses penamaan calon bagi pilihanraya kecil DUN Permatang Pasir akan berlangsung mulai jam 9 pagi ini.
Pemuda Umno dakwa ada pengundi hantu di P Pasir
Ogos 17, 09 7:08am
Pergerakan Pemuda Umno mendakwa terdapat pengundi hantu bagi pilihan raya DUN Permatang Pasir pada 25 Ogos ini.

Ketuanya Khairy Jamaluddin berkata ini berdasarkan laporan terdapat pengundi luar yang didaftarkan sebagai pemilih di kawasan itu.

"Kita dapati beberapa orang Melayu didaftarkan di rumah yang dihuni oleh orang Cina dan ada juga pengundi Cina didaftarkan alamatnya di rumah orang Melayu," katanya selepas mempengerusikan mesyuarat Pemuda Umno di Butterworth semalam, lapor Bernama.

Khairy berkata sejak pilihan raya umum lepas terdapat kira-kira 1,000
pengundi didaftarkan di Permatang Pasir dan trend itu adalah tidak normal kerana jumlahnya terlalu besar.

Beliau berkata perkara itu akan dikemukakan kepada Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) bagi membolehkan tindakan sewajarnya diambil bagi menangani isu itu.

"Kita akan kumpulkan bukti secukupnya dan kemukakan kepada SPR," katanya.

Pilihan raya kecil DUN Permatang Pasir bakal menyaksikan pertandingan tiga penjuru antara calon BN Rohaizat Othman, Pesuruhjaya PAS Pulau Pinang Mohd Salleh Man dan seorang calon bebas Kamarul Ramizu Idris.

Kerusi DUN Permatang Pasir kosong berikutan kematian penyandangnya Datuk Mohd Hamdan Abdul Rahman daripada PAS yang meninggal dunia pada 31 Julai akibat sakit jantung.
Sementara itu, proses penamaan calon bagi pilihanraya kecil DUN Permatang Pasir akan berlangsung mulai jam 9 pagi ini.
Rekod penghinaan terhadap Islam oleh Umno-BN
Mat Zain Mat Isa
Mon | Aug 17, 09 | 2:48:22 pm MYT
KOTA BHARU, 17 Ogos:Bukanlah suatu perkara sangat sukar bagi mana-mana pihak yang senantiasa mengikuti perkembangan isu-isu sosio-politik negara untuk merasionalkan maksud sebenar penegasan Mursyidul Am PAS berkenaan sikap DAP terhadap Islam yang hangat diperkatakan kini.
Iklan  
 
   
Ketika ditemui media selepas mempengerusikan mesyuarat Exco Kerajaan negeri Kelantan di Kota Bharu pada Rabu (12 Ogos), Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Nik Mat dilaporkan menganggap tindakan beberapa pemimpin DAP yang boleh ditafsirkan sebagai menghina Islam tidak menghairankan. Baginya ia mungkin ekoran kefahaman mereka terhadap agama Persekutuan yang tidak begitu mendalam.
Tok Guru sebaliknya membandingkan tindakan pemimpin bukan Islam itu dengan penghinaan yang dibuat oleh sebilangan pemimpin Islam sendiri.
"DAP kalau hina Islam, pasal dia bukan Islam. Yang orang Islam tolak Islam itu lebih menghina Islam,"ulasnya.
 
Meski pun tidak menyatakan pemimpin Islam mana yang beliau maksudkan, tidak sukar diakui kenyataan beliau itu lebih ditujukan kepada para pemimpin Umno.
Apatah lagi itu bukan kali pertama Tok Guru meluahkan kekecewaannya terhadap parti tua itu yang disifatkannya terang-terang menolak ajaran Islam dan memilih kebangsaan sebagai dasar perjuangannya. Perbuatan Umno itu menyebabkan Islam tercemar dan disalah-ertikan kesuciannya, terutama oleh mereka yang bukan Islam.
Tidak syak lagi senarai penghinaan oleh para pemimpin Barisan Nasional (BN), khususnya Umno terhadap ajaran dan hukum Islam amat panjang. Ia boleh dikatakan berlaku saban tahun dan tidak terlepas dari perbahasan dalam masyarakat.
Kes paling banyak ialah percanggahan terbuka antara para pemimpin Umno dengan para ulama dan agamawan. Sebagai pengajaran apa kata kita tinjau kembali sebahagian daripada isu-isu dimaksudkan itu.
 
Pertama, isu rumah terbuka kongsi raya. Satu daripada 23 resolusi Muzakarah Ulama pada Jun 2006 menggesa kerajaan mengkaji semula amalan kongsi raya dan rumah terbuka bagi memastikan ia tidak bercanggah dengan hukum syarak.
Menurut kenyataan jawatankuasa muzakarah, resolusi itu bukan berniat memburukkan kepercayaan agama lain di negara ini. Sebaliknya ia merupakan perkara fikah bagi mempertahankan akidah umat Islam.
Ia dibuat ekoran keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan sebelumnya bahawa perbuatan merayakan perayaan agama lain boleh memesongkan akidah umat Islam dan membawa kepada kesyirikan (The Star, 16 Jun 2006).
Gesaan itu bagaimana pun disanggah secara terbuka oleh Menteri Kebudayaan, Kesenian dan Warisan, Datuk Seri Dr Rais Yatim. Beliau sebaliknya menegaskan kementeriannya akan meneruskan program rumah terbuka kongsi raya kerana ia acara sosial yang diterima baik pelbagai kaum dan bukan upacara keagamaan yang boleh menggugat keimanan.
Bukan itu saja, Rais malah dipetik akhbar sebagai menempelak para ulama seraya menyifatkan pandangan mereka itu sebagai �pemikiran sempit�.
"Mereka yang beranggapan sambutan itu tidak boleh diadakan saya anggap itu pemikiran sempit dan kami sedia bertelaah dengan mana-mana pihak berhubung isu itu," kata Rais (Berita Harian, 16 Oktober 2006).
 
Kedua, isu konsert hiburan keterlaluan. Mufti Perak, Dato' Seri (kini Tan Sri) Harussani Zakaria menegaskan semua konsert serta rancangan hiburan yang keterlaluan, termasuk Akademi Fantasia, Audition, Malaysian Idol dan Karnival Sure Heboh TV3 jelas bertentangan dengan hukum syarak.
Selain menggalakkan budaya berhibur di kalangan remaja, program berkenaan jelas membelakangkan hukum agama seperti meninggalkan solat, menggalakkan pergaulan bebas, pendedahan aurat dan menyelitkan unsur kebaratan.
"Adalah disyorkan karnival itu (Sure Heboh TV3) dihentikan sebagai merealisasikan konsep negara Islam Hadhari. Ini bukan masalah emosi tetapi kehormatan agama dan maruah bangsa. Budaya seperti ini terang-terang mencabuli budaya Melayu dan Islam,"kata Harussani (Berita Harian, 3 Ogos 2004).
Pengajuran Sure Heboh TV3
Keputusan itu bagaimana pun dipersoalkan Menteri Penerangan, Dato' Paduka Abdul Kadir Sheikh Fadzir. "Saya tidak nampak penganjuran konsert TV3 Sure Heboh ini salah. Tiada salahnya mengadakan sedikit hiburan untuk keluarga selepas mereka penat bekerja,"katanya, sepertimana dipetik Berita Harian pada tarikh sama.
Beliau selanjutnya meminta pihak yang membuat kenyataan mengharamkan sesuatu perkara agar mengkaji terlebih dahulu kesannya supaya tidak menimbulkan kekeliruan di kalangan rakyat. Kenyataan itu boleh ditafsirkan sebagai menyindir golongan ulama, khususnya Mufti Perak.
 
Ketiga, konsep Islam Hadhari yang mengelirukan. Konsep itu diperkenalkan oleh Umno sejurus selepas Dato' Seri (Tun) Abdullah Ahmad Badawi mengambil alih teraju negara daripada Tun Dr Mahathir Mohamad pada Oktober 2003.
Sejak diperkenalkan, Islam Hadhari tidak pernah sunyi dari pertikaian, terutama dari kalangan ulama dan cendikiawan Islam sendiri. Ia antara lain dianggap seumpama mengada-adakan sesuatu yang dilabelkan kepada Islam dan menyalahi sifat Islam itu sendiri yang sudah sempurna.
"Kita tidak boleh dengan mudah menggunakan perkataan Islam sebagai label, sebab ia boleh menimbulkan kekeliruan. Sebab itu sejak mula diperkenalkan dulu, orang bertanya: Kenapa Islam Hadhari? Dan mereka bertanya lagi: Apakah Islam yang ada sekarang tidak betul?,"ulas bekas Mufti Perlis, Dr Mohd Asri Zainul Abidin (wawancara dengan Sinar Harian, 17 April 2008).
Menurutnya, ramai kalangan ulama yang tidak bersetuju dengan istilah Islam Hadhari."Mereka menyatakan pandangan mereka secara terbuka, tetapi mereka tidak didengar," sambungnya lagi.
Memang itulah sifat dan sikap Umno, dulu, kini dan selamanya. Ia memang sukar mendengar dan menerima pandangan pihak lain, termasuk dari ulama dalam perkara berkaitan Islam.
 
Keempat, wanita dibolehkan melacur jika terdesak. Itu kesimpulan yang dapat difahami dari pandangan Dato' Dr Mashitah Ibrahim. Bagi Umno beliau adalah seorang agama wanita dan dijulang menerusi forum perdana ehwal Islam serta diberikan tanggungjawab dalam kerajaan menerusi portfolio berkaitan Islam.
Namun bagi Ahli Parlimen Baling, Ustaz Taib Azamuddeen Mohd Taib yang pernah bertanding menentang Dr Mashitah di situ, jelitawan Umno itu ialah seorang 'ratu cantik'.
Okay, kesnya ialah Dr Mashitah melalui kolumnya di Harian Metro 21 Jun 2005 memberikan respons kepada satu soalan mengenai wanita (terutama ibu tunggal) yang terpaksa menjual diri untuk membesarkan anak.
Jawabnya, �mengikut istilah yang dipakai di sini, iaitu �terpaksa� membayangkan wanita berkenaan terdesak melakukan perbuatan dilarang dan bukan dengan kehendak hatinya. Dia terdesak berbuat demikian demi menyelamatkan anak dan memberi makan�.
Sambungnya lagi, �perkara dilakukan dalam suasana darurat terlepas daripada hukuman biasa. Dalam keadaan biasa, memang melacur itu haram. Tetapi jika terdesak dan darurat, ia dimaafkan�.
Kenyataan itu mendapat reaksi tidak menyenangkan sebahagian besar umat Islam negara ini. Malangnya, reaksi itu tidak langsung mendorong Dr Mashitah menariknya balik. Umno pula bukan setakat tidak menegur keterlanjuran itu, malah semakin memberikan keistimewaan kepada Dr Mashitah.
Ketika membuat kenyataan itu beliau hanyalah Setiausaha Parlimen di Jabatan Perdana Menteri. Kini beliau naik satu anak tangga ke jawatan timbalan menteri menjaga portfolio sama. Mungkinkah anugerah itu sebagai penghargaan Umno atas �fatwa�nya yang menghalalkan pelacuran itu?
 
Kelima, Kabinet menolak garis panduan hiburan berasaskan agama kerana bercanggah dengan Perlembagaan. Kes pada Mei 2005 ini satu lagi yang membabitkan Rais. Selaku Menteri Kebudayaan, Kesenian dan Warisan, beliau berjaya meyakinkan Kabinet untuk menangguhkan pelaksanaan cadangan garis panduan hiburan yang dicadangkan oleh Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim).
Berbagai alasan diberikan bagi merasionalkan keputusan itu. Dikatakan perkara itu memerlukan kajian mendalam. Rais juga menyebutkan tentang adanya sebuah jawatankuasa dikenali sebagai Puspal, dibentuk pada 2001 di bawah kementeriannya. Baginya jawatankuasa itu telah melaksanakan tugasnya dengan baik memantau etika dan perlakuan pelakon, penyanyi dan anggota kumpulan muzik.
Difahamkan garis panduan hiburan itu antara lain melarang penyiaran atau persembahan hiburan ketika waktu solat. Ia juga melarang penggunaan istilah dan penulisan lirik yang bercanggah dengan Islam atau yang dianggap melalaikan pendengar. Penggubalan garis panduan itu turut melibatkan Jawatankuasa Majlis Fatwa Kebangsaan.
Malangnya ia seakan ditolak mentah-mentah oleh kerajaan. Walau pun menggunakan istilah 'menangguhkan', tempoh penanggguhan itu tidak diketahui bila akan berakhir. Apa yang pasti setelah lebih empat tahun berlalu, rakyat belum diberitahu sejauh mana perkembangan �kajian mendalam� oleh Rais itu.
Mungkin hasrat sebenar beliau dapat difahami dari kata-katanya ketika itu.
"Sebarang usaha untuk melaksanakan undang-undang yang hakikatnya berkaitan agama terhadap industri muzik dan hiburan sebagai lebih daripada polis moral yang amat mengikuti undang-undang.
Umno tolak hukum Islam
"Melaksanakan peraturan keagamaan seperti 'apa yang boleh dan tidak boleh dibuat', bertentangan dengan Artikel 8(a) Perlembagaan Persekutuan berkaitan prinsip kesaksamaan semua rakyat dalam undang-undang,"katanya (Berita Harian, 28 Mei 2005).
Ya, mungkin bagi Umno, wasiat Raja-Raja Melayu bahawa Islam itu Agama Persekutuan akan dijunjung hanyalah selagi mana Islam itu tidak bercanggah dengan peruntukan lain dalam Perlembagaan?
 
Keenam, Kabinet April lalu memutuskan anak-anak kekal menganut agama asal ibu bapa masing-masing semasa berkahwin walau pun ibu atau bapa memeluk Islam. Keputusan itu kemudiannya ditempelak para mufti dan agamawan sebagai membelakangkan kepentingan Islam. Mereka berpendapat Kabinet sepatutnya terlebih dahulu mendapatkan pandangan Islam sebelum membuat keputusan itu. Ia juga tidak diperkenankan Majlis Raja-Raja Melayu yang bersidang bulan lalu.
 
Ada banyak lagi contoh dalam senarai perkara yang boleh dikategorikan sebagai tindakan Umno yang bercanggah dan menghina Islam. Jika mahu dimuatkan kenyataan para pemimpin Umno yang menolak hukum Islam, khususnya hudud, ia akan menjadi terlalu panjang.
Ada sebuah buku bertajuk "Mahathir anti-Islam" diterbitkan Dewan Pemuda PAS Pusat (2002) memuatkan sebahagian kenyataan, terutama oleh bekas perdana menteri, Tun Dr Mahathir mengenai perkara itu.
Sebagai kesimpulan, sudah tidak sukar diakui betapa sikap dan perbuatan sebilangan pemimpin Melayu-Islam sendiri sebenarnya yang menjadi punca penghinaan terhadap Islam, termasuk oleh bukan Islam. Sepertimana ditegaskan Tok Guru, apabila pemimpin Islam sendiri tidak menerima gagasan Islam dalam hidup atau sebagai dasar parti dan kerajaan yang mereka pimpin, apa peliknya bila bukan Islam mempertikaikan Islam? - azm _


Dapatkan alamat E-mel baru anda!
Rebut nama E-mel yang telah lama anda kehendaki sebelum orang lain mendapatkannya!
http://mail.promotions.yahoo.com/newdomains/my/

Messages in this topic (1)
________________________________________________________________________
________________________________________________________________________
2a. Re: Pidato Politik KP-PRP dalam rangka HUT RI ke-64; no comment
Posted by: "HANIFA MARISA" gmdiqhan2002@yahoo.com gmdiqhan2002
Date: Mon Aug 17, 2009 8:01 pm ((PDT))

no comment to these speech. "ulama" have been adviced us (Din Syamsuddin, Amidhan,Syafii Maarif, Hasyim Muzadi, Tuti Alawiyah, even DR Anwar Ibrahim from Malaysia); but we have not take care on them. Now, just enjoy what we have done patiently

 


Messages in this topic (4)
________________________________________________________________________
________________________________________________________________________
3. GOBALAKRISHNAN 'KENA', UMNO LEBIH DARI CELAKA & NIZAR MENGADU PADA T
Posted by: "az wan" fiveruz2002@yahoo.com fiveruz2002
Date: Mon Aug 17, 2009 10:11 pm ((PDT))

http://www.mcm2ade.blogspot.com/ ->GOBALAKRISHNAN 'KENA', UMNO LEBIH DARI CELAKA & NIZAR MENGADU PADA TOK GURU.


Messages in this topic (1)
________________________________________________________________________
________________________________________________________________________
4a. Pidato Politik KP-PRP dalam rangka HUT RI ke-64
Posted by: "Perhimpunan Rakyat Pekerja" prp_pusat@yahoo.com prppusat
Date: Tue Aug 18, 2009 1:09 am ((PDT))







Pidato
Politik
Pimpinan
Komite Pusat Perhimpunan Rakyat Pekerja
Nomor:
109/PI/KP-PRP/e/VIII/09

Tentang
Situasi Nasional Usai Pemilihan Presiden 2009

(Disampaikan
Saat Peringatan HUT RI ke-64 Tahun 2009)


Indonesia
Menggugat Neoliberalisme


Jakarta,
16 Agustus 2009


Kawan-kawan
seperjuangan,
Saat
ini kita berdiri di sini bukan untuk mengenang Proklamasi Kemerdekaan
Indonesia. Atau sedang merayakan Kemerdekaan RI berbentuk lomba-lomba
dan karnafal. Bukan kawan-kawan. Kita berdiri di sini untuk
meneguhkan, bahwa Imperialisme belum pernah melepaskan Indonesia
dari lilitannya, walaupun
pernyataan kemerdekaan sudah diproklamasikan sejak tanggal 17 Agustus
1945.

Lihatlah
Marikun, Marihot, Muhammad, Mariyati, Maemunah, Maisaroh, yang
tinggal di rumah-rumah kontrakan berukuran 3 X 3,5 meter luasnya.
Mereka mati-matian "mengejar" uang, karena untuk memenuhi
kebutuhan reproduksi sosial di dalam rumah tangganya, tak bisa
dibayar dengan kelapa. Mereka tak pernah masuk daftar undangan
upacara memperingati Kemerdekaan Indonesia di mana pun, karena
identitas kelas dan gendernya. Meskipun mereka dimintai sumbangan
untuk penyelenggaraan lomba-lomba dalam rangka mobilisasi massa
rakyat pekerja memeriahkan Tujuhbelas-Agustusan.
Upacara
Tujuhbelas-Agustusan adalah replika simbolis puncak kemenangan
perjuangan massa dan bersenjata melawan kolonialisme. Kita
menyelenggarakan upacara bukan untuk mengenang para pahlawan yang
disemayamkan di Taman Makam Pahlawan, tetapi untuk mengasah ingatan
terhadap mereka yang hancur lebur sejak imperialisme Kumpeni,
Sistem Tanam Paksa, Sistem Pembangunanisme, dan neoliberalisme.

Kami
hendak menyitir pidato Soekarno yang berjudul Indonesia Menggugat,
perihal imperialisme di Indonesia, yang disampaikan di depan
Pengadilan Kolonial pada tahun 1930 di Bandung. Dikatakannya, bahwa
imperialisme tua datang ke Indonesia antara abad ke-17 dan 18, berupa
kumpeni dagang Belanda yang memberlakukan sistem monopoli dalam
persaingannya dengan Inggris dan Portugis. Meski kumpeni dagang ini
ambruk pada tahun 1800-an, tak berarti sistem monopolinya ikut serta
mati. Sistem Tanam Paksa diciptakan untuk pemulihan krisis
kapitalisme kumpeni, yang kita mengetahuinya lebih kejam menggorok
leher rakyat. Rakyat dipaksa dengan metode kekerasan menyerahkan
tenaga dan tanahnya untuk penanaman komoditi ekspor kolonial.

Kami kutip pernyataan
Soekarno dalam Indonesia Menggugat mengenai Imperialisme
modern:

........kini sudah
melar jadi raksasa imperialisme modern yang empat macam "saktinya":
Pertama, Indonesia tetap hanya menjadi negeri
pengambil bekal hidup. Kedua, Indonesia menjadi
negeri pengambilan bekal untuk pabrik-pabrik di Eropa.
Ketiga, Indonesia menjadi negeri pasar penjualan
barang-barang hasil dari macam-macam industri asing. Keempat,
Indonesia menjadi lapang usaha bagi modal yang ratusan, ribuan-ribuan
jumlahnya. Bukan hanya milik Belanda, tetapi juga modal Inggris,
modal Amerika, juga modal Jepang, dan lain-lain. Sehingga
imperialisme di Indonesia kini jadi internasional
karenanya. Terutama "sakti" yang keempat inilah, yang
membikin Indonesia menjadi daerah eksploitasi dari kapital
asing, menjadi lapang usaha bagi modal-modal kelebihan
dari negeri-negeri asing, adalah yang paling hebat dan makin lama,
makin bertambah hebatnya.
Saat
ini, ketika kita berdiri upacara di sini, harus diingat bahwa empat
sakti imperialisme modern yang digambarkan Soerkarno itu, tidak
mati sekalipun naskah proklamasi kemerdekaan telah dibacakan di
Gedung Joeang pada 17 Agustus 1945. Tetapi, sekali lagi, empat
sendi imperialisme modern itu tidak ikut enyah dari bumi kita.
Mengapa
demikian?


Kawan-kawan
seperjuangan,
Dalam
setiap upacara peringatan kemerdekaan seperti ini, Pembukaan
Konstitusi (UUD) 1945 merupakan ritual yang wajib dibacakan.
Seharusnya pembacaan itu selalu mengingatkan kita, bahwa pondasi
bangunan Republik Indonesia adalah Sosialisme. Namun anehnya saat
ini kita malah tabu untuk menyatakan Sosialisme sebagai tujuan dari
pendirian Negara Indonesia.

Memanglah
Sosialisme tidak disukai oleh kaum borjuasi yang menjadi jongos
Imperialisme modern. Berbagai cara dipergunakan untuk mengenyahkan
kekuatan rakyat anti-imperialisme yang bercita-cita untuk mewujudkan
Sosialisme. Kontradiksi antara kaum borjuasi dan kelas pekerja,
berebut arena negara terus menerus terjadi sejak negara kita ini
diproklamasikan. Dalam pertarungan kelas itu, kacung (jongos)
imperialisme memenangkan pertarungan di arena negara. Rezim Orde Baru
adalah kacung kapitalisme internasional yang membantai
kekuatan Sosialisme —termasuk Soekarno— pada tahun 1965.

Imperialisme
modern di masa Orde Baru adalah pembangunanisme yang menekankan
pertumbuhan ekonomi. Argumennya, jika ada pertumbuhan ekonomi maka
akan terjadi penetesan kesejahteraan ke bawah. Pembangunan sektor
industri dipusatkan pada manufaktur dan jasa yang beroritentasi
ekspor. Negara berfungsi sebagai institusi yang menggunakan alat
represi seperti militer, polisi, pengadilan, dan penjara untuk
mengontrol kekuatan rakyat pekerja.

Krisis
yang dialami negara-negara akhir dekade 1970-an, melahirkan Konsensus
Washington yang ditandatangani Inggris dan Amerika Serikat pada tahun
1980, dimana berisi kebijakan pemulihan krisis. Kebijakan itu ialah
kembali ke zaman ekonomi liberalisme. Inilah kapitalisme dalam bentuk
baru yang disebut neoliberalisme, dimana menghendaki peran negara
lemah sedangkan peran pasar sangat kuat dalam mengatur monopoli dan
ekspansi.
Di
Indonesia, kebijakan neoliberal untuk pemulihan krisis kapitalisme
internasional itu dijalankan melalui deregulasi dan debirokratisasi
pada pertenghan dekade tahun 1980-an. Ketika krisis ekonomi di
Indonesia terjadi pada tahun 1997 sebagai akibat kebijakan
neoliberal, sehingga terjadi PHK massal serentak di mana-mana
sedangkan harga kebutuhan pokok melonjak tinggi. Hal lainnya yaitu
kekerasan terhadap perempuan dalam rumah tangga dan bunuh diri
menjadi realitas yang umum, dimana merupakan kehancuran sendi-sendi
kehidupan rakyat pekerja.
Runyamnya
kawan-kawan, untuk pemulihan dari situasi krisis itu kaum borjuasi
yang memimpin negeri ini menyerahkan dirinya diiatur oleh rezim
neoliberal untuk keluar dari krisis. Mulanya yang direformasi adalah
Paket 5 Undang-undang Politik dan UUD 45, yang dinyatakan otoriter,
sebagai landasan prosedural untuk mempersiapkan perubahan yang
membuka pintu monopoli dan ekspansi konsorsium perusahaan
internasional di negeri kita. Kemudian susul menyusul disahkan paket
undang-udang privatisasi perusahaan pelayanan publik, undang-undang
penanaman modal yang memperbolehkan eksplorasi dan eksploitasi
sumberdaya alam/agraria 90 tahun lamanya, dan undang-undang tenaga
kerja yang membuka praktek outsourcing.

Tampilnya
Rezim Partai Demokrat
Kawan-kawan
sepejuangan,
Secara
sistematis melalui pembuatan perundang-undangan politik dan ekonomi,
Indonesia dapat diubah dalam tempo 10 tahun terakhir ini menjadi
institusi negara penyokong rezim neoliberal. Pemilu merupakan
mekanisme buat ajang pertarungan faksi-faksi borjuasi menjadi kacung
rezim neoliberal.

Pemilu
2009 sejak dari pemilihan anggota legislatif sampai dengan pemilu
presiden telah dimenangkan oleh Partai Demokrat dengan perolehan
suara yang mencolok. Berdasarkan keputusan Mahkamah Konstitusi,
Partai Demokrat akan memperoleh 148 kursi (26,4%), Partai Golkar 107
kursi (19,1%), dan PDIP 95 kursi (17%). Di bawah tiga besar kekuatan
borjuasi ini adalah partai-partai borjuasi peringkat kedua, ialah PKS
memperoleh 56 kursi (10%), PAN 47 kursi (8,4%), PPP 37 kursi (6,6%),
PKB 28 kursi (5%), Partai Gerindra 26 kursi (4,6%), serta Partai
Hanura mendapatkan 16 kursi (2,8%).

.Camkanlah,
Partai Demokrat sebagai pemenang pemilu legislatif dan presiden akan
membangun "Blok Partai Demokrat" yang didukung PKS, PAN, PPP, dan
PKB, sehingga blok ini menguasai sekitar 56,4 persen kursi di
parlemen. Apakah ini artinya? Artinya sebagai kacung rezim
neoliberal "Blok Partai Demokrat" akan bebas hambatan dalam
memenangkan agenda rezim neoliberal memulihkan dirinya dari krisis.
Sedangkan 43,4 persen kursi sisanya dimiliki oleh "Blok Partai
Golkar" yang berkomplot Hanura dan "Blok PDIP" dengan Gerindra.
Seharusnya blok-blok partai yang terakhir ini menempatkan diri
sebagai oposisi —jika kita mengacu pada pengertian demokrasi—
namun tampaknya blok-blok partai yang trakhir ini hendak bermain aman
dan nyaman sehingga disangsikan menjadi oposan.
Perolehan
jumlah kursi mayoritas di lembaga legislatif ini harus kita baca
sebagai bentuk monopoli di dalam parlemen yang akan datang. Ini
sungguh menandaskan, bahwa Partai Demokrat berwujud rezim, berupa
monster, yang akan menggebuk kekuatan yang melawan ekspansi penanaman
modal di Indonesia.

Meskpun
kita semua mengetahui bahwa kemenangan Partai Demokrat itu bukan
mewakili 171 juta orang yang mempunyai hak pilih. Sebab hanya 105
juta suara yang terhitung, sedangkan yang Golput kali ini mencapai
38,6%. Tingkat Golput yang semakin meningkat dari pemilu ke pemilu
(1999 sebanyak 10%, 2004 sebanyak 20% dan 2009 sebanyak hampir 40%)
adalah petunjuk yang jelas, bahwa semakin banyak rakyat yang telah
menyimpulkan pemilu ini tidak signifikan menciptakan perubahan yang
adil dan sejahtera bagi diri mereka. Seharusnya rezim ini mengakui,
bahwa pemenang pemilu 2009 yang sesungguhnya adalah kelompok Golput.
Tetapi kekuatan ini dihilangkan arti politiknya, pun mereka belum
menjadi kekuatan yang terorganisir.
Menjadi
teranglah. Pemilu 2009 ini ibarat pasar pemenangan merek
dagang partai politik borjuasi memperoleh kursi di
parlemen untuk menjalankan resep pemulihan krisis kapitalisme global
yang melanda dunia sejak pertengahan tahun 2008. Pemilu dan
kemenangan Partai Demokrat telah dirancang secara sistematis oleh
rezim neoliberal untuk menciptakan rezim kacungnya. Kita
mengetahui, rezim kacung neoliberal ini berharga murah,
dibandingkan keuntungan yang bakal dikeruk perusahaan mutinasional,
lembaga keuangan internasional, dan negara-negara G-8 (negara
kapitalis) dari ekspansi serta eksploitasi sumberdaya alam maupun
tenaga kelas pekerja. Watak imperialis modern yang telah digambarkan
Soekarno saat menggugat kolonialisme, bahwa Indonesia menjadi negeri
eksploitasi dari kapital asing dan negeri pasar penjualan, sampai
saat ini tidak mati di bumi kita.

Inilah
kawan-kawan mengapa kemerdekaan negara Indonesia belum dapat
mewujudkan Sosialisme yang bersendikan kekuatan kelas pekerja.
Imperialisme dalam berbagai bentuk barunya, sekalipun mengalami
krisis demi krisis, berupaya untuk menggagalkan terwujudnya
Sosialisme di Indonesia. Mereka memainkan faksi-faksi borjuasi untuk
melawan rakyat pekerja —yang sejatinya satu bangsa dan bahasa.


Pemulihan
Krisis Neoliberalisme
Kawan-kawan
seperjuangan,

Menyimak
pidato tentang RAPBN tahun 2010 oleh Presiden SBY tanggal 3 Agustus
2009 lalu, rezim akan menerapkan kebijakan countercyclical,
yakni membalikkan ekonomi yang sedang krisis melalui perangsangan
fiskal dalam rangka mempertahankan daya beli masyarakat, memperkuat
daya tahan sektor swasta, dan membuka kesempatan kerja yang menyerap
dampak PHK melalui pembangunan insfrastruktur padat karya. Total
rencana belanja negara untuk tahun 2010 mencapai Rp 1.009,5 trilun
(meningkat Rp 3,8 triliun dari tahun anggaran 2009), dimana
dialokasikan untuk prioritas:

Belanja
kenaikan anggaran PNS dan TNI/Polri,
Melanjutkan
program bantuan masyarakat

Melanjutkan
pembangunan infrasruktur transportasi

Pembangunan
pertanian, energi dan proyek padat karya,

Mendorong
revitalisasi industri dan pemulihan sektor swasta,

Reformasi
birokrasi
Meningkatakan
anggaran alutsista (Alat Utama Sistem Senjata) TNI
Mempertahankan
anggaran pendidikan 20%,

Pengelolaan
sumberdaya alam dan antisipasi perubahan iklim.

Kebijakan
countercyclical dan alokasi belanja negara tahun 2010 itu
menjadilah terang bila dihubungkan dengan Komunike G-20 dalam
pertemuan di London bulan April tahun ini. Sebagaimana diketahui,
Forum G-20 beranggotakan negara-negara yang dililit hutang dan
negara-negara yang menciptakan hutang. Yang menggelikan, delegasi
Indonesia yang pergi ke sana menyatakan bangga karena telah berhasil
menjadi anggota G-20 dan mempengaruhi negara kapitalis untuk
memperbesar pengucuran dana hutang.
Indonesia
dapat diterima sebagai anggota G-20 tetap karena berkat kepatuhan
melaksanakan kebijakan neoliberal sejak reformasi tahun 1998. Keadaan
ekonominya bertumbuh, angka produk domestik brutto (PDB) cukup besar,
yang diperoleh dari ekspor perusahaan swasta nasional dan swasta
asing (dominan). Namun angka pertumbuhan ini diperoleh dari
pertumbuhan ekonomi makro yang berlandaskan hutang dan penggenjotan
konsumsi yang besar —baik oleh pemerintah, swasta, maupun rumah
tangga..


Masuknya investasi asing serta peningkatan hutang luar negeri dan
ekspor sudah pasti akan meningkatkan PDB., tetapi tak berarti
meningkatkan pendapatan rakyat pekerja. Sehingga pertumbuhan
ekonomi yang tinggi tidak selalu berbareng dengan peningkatan
kesejahteraan masyarakat. Sebaliknya, akan mendegradasi kehidupan
rakyat pada tingkat kemiskinan massal.

Kawan-kawan
seperjuangan,
Pemimpin
G-20 sepakat mengalokasikan USD 1,1 trilun ke berbagai program untuk
memperbaiki kredit keuangan, perdagangan internasional, serta
stabilitas pemulihan krisis ekonomi global. Program-program tersebut
termasuk USD 500 miliar untuk IMF, USD 200 miliar untuk membantu
pemulihan perdagangan dunia, USD 250 miliar untuk fasilitas overdraft
IMF, USD 100 miliar untuk membantu pengembangan bank internasional
dalam memberikan pinjaman kepada negara-negara miskin. Perjanjian ini
juga dicapai untuk menciptakan regulasi global yang lebih besar
terhadap penjamin dana dan agen kredit, untuk membersihkan pajak
perbankan. Pemimpin negara G-20 juga menyepakati dibentuknya forum
kerjasama untuk pemulihan krisis kapitalis bekerjasama dengan IMF.
Sebagai
anggota G-20, Indonesia serta merta melaksanakan konsensus tersebut
dalam tahun anggaran tahun 2010. Karena itu pada tahun anggaran 2010,
Indonesia yang dipimpin rezim Partai Demokrat akan menerapkan
kebijakan countercyclical yang ditekankan pada perbaikan
sistem keuangan. Itu artinya apa kawan-kawan? Artinya anggaran
nasional kita disusun untuk pemulihan krisis neoliberal. Rezim
neoliberal yang menciptakan krisis global ini, meminta negara-negara
jongosnya untuk melaksanakan program pemulihan krisis, dimana dapat
kita analisa pada alokasi Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja
Nasional tahun anggaran 2010, yang kategorinya mencakup:
Penataan
biaya konsumsi masyarakat melalui program bantuan jaringan pengaman
sosial, yakni Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM)
Mandiri, Bantuan Operasional Sekolah (BOS), Beras untuk Rakyat
Miskin (Raskin), Bantuan Langsung Tunai (BLT), Jaminan Kesehatan
Masyarakat (Jamkesmas), dan lain-lain, serta kenaikan gaji pegawai
negeri sipil, TNI/Polri.
Pembukaan
lapangan kerja padat karya pada proyek pembangunan infrastruktur
jalur transportasi, yang menghubungkan wilayah-wilayah industri
pertambangan, perkebunan (terutama sawit), dan migas, dengan
pelabuhan, bandara, dan pusat kota. Proyek pembangunan infrastruktur
jalur transportasi ini merupakan proyek padat karya yang diasumsikan
untuk mewadahi korban PHK massal.

Pemulihan
sektor swasta yang terkena dampak krisis neoliberal untuk mengejar
angka pertumbuhan ekonomi yang saat ini ditagetkan 5%.
Penempatan
industri strategis pada eksplorasi pertambangan dan perkebunan
berjangka panjang, sedikit menyerap buruh, dan padat investasi.
Birokrasi
diperkuat untuk mempersiapkan regulasi-regulasi yang melegitimasi
ekspansi dan monopoli kapitalis di wilayah industri strategis.
Anggaran
pertahanan dan keamanan serta Alutsista TNI diperbarui.

Mari
kita baca seksama. Dalam rencana anggaran nasional itu, dialokasikan
untuk peningkatan biaya konsumsi masyarakat berupa kenaikan gaji
pegawai sipil, militer dan polisi, serta program bantuan masyarakat.
Ini harus dimengerti sebagai usaha untuk tidak adanya kemacetan
belanja barang-barang konsumsi pemenuhan rumah tangga. Kita
mengetahui kawan-kawan. Kita tidak buta. Bahwa pembayaran cicilan
hutang Indonesia ke lembaga keuangan internasional dipungut dari
pajak pembelian barang-barang konsumsi. Keberlangsungan produksi
barang-barang konsumsi ini juga harus dijaga agar perputaran kapital
tidak terhenti di pasar.

Perempuan
rakyat pekerja yang lazimnya dibebani tugas melaksanakan proses
reproduksi tenaga kerja di dalam rumah tangga, pada saat ini mendapat
beban untuk pemulihan krisis neoliberal. Mereka menjadi sasaran
program bantuan pemerintah untuk masyarakat, contohnya program SPP
(Simpan Pinjam Perempuan) dari PNPM Mandiri dan BLT. Cukup menarik,
bahwa perempuan penerima program ini didaftar dengan menggunakan nama
perempuannya dan bukan nama suami atau nama keluarga. Tetapi ini
harap tidak dibaca sebagai pengistimewaan terhadap perempuan yang
menandakan adanya emansipasi. Tidak kawan-kawan. Kaum perempuan
rakyat pekerja menjadi sasaran program bantuan tersebut agar dalam
posisinya sebagai penanggung jawab rerproduksi sosial mampu
berbelanja konsumsi secara berkelanjutan. Pembangunan daya beli
masyarakat, sebagaimana yang disebut dalam rencana anggaran nasional
tahun 2010 harus dibaca sebagai pembangunan kehendak berkonsumsi
dengan frekuensi yang tinggi. Ini tak beda dengan penyaluran dana
Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk pembelian fasiltias belajar
mengajar anak-anak di sekolah, pada akhirnya hanyalah agar sekolah
tersebut tetap mampu membeli buku-buku pelajaran yang setiap tahun
berubah dan berganti.

Sedangkan
suami dari perempuan rakyat pekerja yang di PHK, akan diserap ke
dalam proyek padat karya pembangunan jalur transportasi klasifikasi
"jalan negara" untuk mendukung industri strategis, yakni
pertambangan dan perkebunan sawit. Di wilayah luar Jawa pengkaplingan
tanah dan eksplorasi oleh industri strategis ini mulai berlangsung.
Pengambilalihan tanah melalui penggusuran dengan harga teramat murah,
pengusiran penduduk dari tanah yang dianggap milik negara, terjadi
secara besar-besaran. Petani miskin itu dijanjikan akan diberi
pekerjaan sebagai buruh di perusahaan-perusahaan multinasional
tersebut. Bahkan pemekaran-pemekaran daerah di beberapa kabupaten di
Sulawesi memungut sumbangan rakyat petani miskin sebesar, contohnya,
Rp 100.000 per kepala keluarga di Kabupaten Donggala. Pemekaran
daerah juga mengambil alih tanah petani miskin. Kini tinggal menanti
proses petani miskin menjadi buruh, dan kemudian buruh di perkotaan
besar menjadi proletar.

Yang
aneh kita pahami adalah kejadian pesawat udara milik TNI yang
berturut-turut jatuh sepanjang semester pertama tahun 2009, dimana
menewaskan prajurit dan perwira tinggi. Dalam tahun rencana anggaran
nasional tahun 2010, dialokasikan kenaikan dana belanja untuk
Alutsista . Itu artinya sistem pertahanan dan keamanan memperoleh
prioritas sejalan dengan pemulihan krisis neoliberal, untuk menjaga
industri strategis dan mengontrol potensi perlawanan rakyat pekerja,
yang diobrak-abrik hidupnya itu.


Gerakan
Rakyat Pekerja
Kawan-kawan
seperjuangan,
Terang
sudah, bahwa rencana anggaran nasional tahun 2010 yang akan
dijalankan oleh rezim Partai Demokrat lima tahun ke depan adalah
untuk pemulihan krisis neoliberalisme. Rezim ini seterang-terangnya
berjaya di atas porak-porandanya kehidupan rumah tangga rakyat
pekerja. Sekarang hendak pula mencincang porak-porandanya sendi-sendi
tulang rakyat pekerja sebagai alat untuk memulihkan krisisnya.
Cobalah, apa yang saat ini masih ada di kalangan kelas pekerja dan
petani gurem?
Sayang
sungguh sayang. Perlawanan serikat-serikat buruh selama Pemilu
legislatif dan presiden menurun cepat. Serikat-serikat buruh
terpecah-pecah ke dalam permainan politik kelas borjuasi yang
menggunakan politik pecah belah, seperti halnya terjadi sejak zaman
imperialisme tua hingga yang modern.

Pasti
ada yang berpendapat bahwa serikat buruh atau elit-elit pimpinan
serikat buruh yang berafiliasi dengan partai politik menjelang pemilu
yang berlalu adalah menjalankan hak warga negara. Alasan tentang hak
politik warga negara inilah yang acapkali diyakini sebagai kebenaran
dalam demokrasi. Tidak kawan-kawan. Pandangan ini sungguh menyesatkan
kelas pekerja, karena sepertinya mereka kehilangan ingatan terhadap
kontradiksi kelas antara serikatnya dengan partai politik borjuasi
nasional. Sepertinya mereka lupa, bahwa di dalam perjuangan kelas
tidak mungkin berafilisasi dengan dan dipimpin oleh kelas borjuasi.
Sepertinya mereka lupa, bahwa setelah pemilu usai mereka akan kembali
kepada kenyataan hidupnya tentang PHK, outsourcing, kerja
kontrak, privatisasi, dan mobilisasi buruh ke dalam pembangunan
infrastruktur jalan di wilayah industri strategis.

Pembacaan
terhadap serikat-serikat buruh yang begitu gampang berafiliasi dengan
partai politik atau berpindah arena menjadi politisi di dalam partai
politik borjuasi, merupakan pertanda belum adanya perang kelas
yang signifikan. Problem perburuhan masih dipandang sebagai
masalah normatif dan bukan persoalan kelas. Karena itu masih banyak
serikat buruh yang berpandangan, bahwa persoalan perburuhan dapat
diselesaikan melalui perubahan perundangan di arena parlemen.

Serikat
buruh tidak sendirian. Serikat tani, nelayan, kelompok perempuan,
serta gerakan rakyat dan sosial lainnya juga mengalami keterpecahan.
Khusus kelompok perempuan, keterpecahan itu terbuka pada saat
menjelang pemilihan presiden. Politik pecah belah dari kelas borjuasi
terhadap serikat-serikat dan kelompok-kelompok gerakan
rakyat pekerja menyebabkan mereka tak mampu menandingi mesin
propaganda raksasa kekuatan mainstream
dari kelas borjuasi, bahkan
nyaris tak mampu untuk membangun keadaran kritis pada rakyat pekerja
ketika seluruh dunia mengalami krisis kapitalisme global. Juga ketika
panggung politik tak ubahnya dari sandiwara atau parodi kaum elit
yang membodohi rakyat pekerja dengan berbagai manuver mereka,
serikat-serikat dan kelompok-kelompok gerakan tak mampu "memetik
buah ranum" angka golput, yang sedemikian tingginya (38,6%),
menjadi kesadaran umum untuk melakukan gerakan politik alternatif.

Sadar
atau tidak sadar, politik devide et impera
ala kelas borjuasi Indonesia terhadap serikat-serikat dan
kelompok-kelompok gerakan rakyat pekerja menyebabkan kelemahan dari
gerakan yang berlawan, yaitu pertama,
kekalahan di medan elektoral,
dimana rakyat terus dikangkangi oleh partai-partai politik borjuasi,
sementara di saat yang
menentukan gerakan rakyat tidak mampu berjuang dengan partai politik
yang dapat berperan siginifikan di panggung utama; kedua,
kekalahan di medan kesadaran
rakyat, karena kalangan gerakan rakyat hingga kini tidak mampu
mengatasi media-media pengendalian kesadaran yang berpihak pada
kepentingan struktur kapitalisme. Sementara itu kekalahan
ketiga, mulai
disadari ketika di medan gerakan sosial pun kemampuan gerakan rakyat
mulai semakin melemah, bahkan telah terlihat indikasi bahwa
kebangkitan represi dan intimidasi terhadap kebebasan rakyat untuk
berserikat, berkumpul, dan menyatakan pendapat. Satu demi satu kasus,
dimana kalangan gerakan rakyat mengalami pembatasan atas ruang
geraknya. Mulai dari penangkapan, pembubaran, kriminalisasi, hingga
pemberangusan serikat sebagai fenomena yang marak mulai kita lihat
sebagai pola yang nyata tegas menandai relasi negara terhadap gerakan
rakyat pekerja di masa bertemunya 2 (dua) krisis: krisis kapitalisme
dan krisis politik nasional.


Kawan-kawan
seperjuangan,

Setelah
pemilu usai dan kita berdiri di sini untuk menegaskan, bahwa
imperialisme belum sirna dari muka bumi kita, ada yang
senantiasa tak boleh kita lupakan. Kita tak boleh melupakan hutang
Indonesia pada luar negeri ini telah mencapai Rp 1.700 triliun.
Pemilu yang hanya untuk memenangkan rezim Partai Demokrat itu pun
didanai dari hutang. Negeri kita memang diciptakan untuk tergantung
pada hutang, seperti halnya rumah tangga-rumah tangga kaum buruh,
petani, nelayan gurem, dan rakyat pekerja lainnya pun makin
tergantung hidupnya pada hutang/tukang kredit. Untuk membayar cicilan
bunga dan pokok sebesar Rp 450 triliun setiap tahun merupakan lubang
yang mengubur hidup-hidup seluruh rakyat pekerja.
Saatnya
kekuatan rakyat pekerja mengarahkan pengorganisiran pada industri
yang memimpin segi kontradiksi di dalam pemulihan krisis neoliberal.
Industri-industri itu ialah yang berhubungan dengan transportasi,
industri pelayanan publik seperti listrik, air, energi,
telekomunikasi, yang semuanya ini diprioritaskan untuk mendukung
eksplorasi industri strategis dan bukan untuk pemenuhan kebutuhan
hidup rakyat pekerja. Saatnya gerakan buruh, tani gurem, nelayan
gurem, dan perempuan ditingkatkan sebagai alat perang kelas. Saatnya
pula, mulai membangunan persatuan
perjuangan politik yang
terorganisir secara baik dan memiliki kapasitas politik memadai untuk
menghadapi berbagai tantangan. Yaitu suatu partai yang dapat dikenali
rakyat secara terbuka dan diterima sebagai simbol kepemimpinan yang
memiliki wibawa untuk memberi arahan bagi rakyat pekerja yang
berlawan
Saatnya
kawan-kawan, kita mewujudkan Sosialisme sebagaimana dahulu
dicita-citakan oleh gerakan rakyat Indonesia melawan kolonialisme.
Karena
itu, Jangan Pernah Lelah Perjuangkan Sosialisme!

Sosialisme, Jalan Sejati
Pembebasan Rakyat Pekerja

Sosialisme, Solusi Bagi
Krisis Kapitalisme Global

Bersatu, Bangun Partai
Kelas Pekerja







Jakarta,
16 Agustus 2009
Komite
Pusat
Perhimpunan
Rakyat Pekerja
(KP-PRP)




Ketua Nasional


Sekretaris
Jenderal





ttd.
(Anwar Ma'ruf)



ttd.
(Rendro Prayogo)



_filtered {margin:0.79in;}P {margin-bottom:0.08in;}-->___*****___Sosialisme Jalan Sejati Pembebasan Rakyat Pekerja!
Sosialisme Solusi Bagi Krisis Kapitalisme Global!
Bersatu Bangun Partai  Kelas Pekerja!

Komite Pusat
Perhimpunan Rakyat Pekerja
(KP PRP)
JL Kramat Sawah IV No. 26 RT04/RW 07, Paseban, Jakarta Pusat
Phone/Fax: (021) 391-7317
Email: komite.pusat@prp-indonesia.org / prppusat@gmail.com / prppusat@yahoo.com
Website: www.prp-indonesia.org


Messages in this topic (4)
________________________________________________________________________
4b. Re: Pidato Politik KP-PRP dalam rangka HUT RI ke-64
Posted by: "HANIFA MARISA" gmdiqhan2002@yahoo.com gmdiqhan2002
Date: Tue Aug 18, 2009 7:38 pm ((PDT))

boring, cakap macam ni terus.

--- On Tue, 8/18/09, Perhimpunan Rakyat Pekerja <prp_pusat@yahoo.com> wrote:


From: Perhimpunan Rakyat Pekerja <prp_pusat@yahoo.com>
Subject: Dunia-Politik.blogspot.com - Pidato Politik KP-PRP dalam rangka HUT RI ke-64
To: komite.pusat@prp-indonesia.org
Date: Tuesday, August 18, 2009, 4:09 AM


 

Pidato Politik
Pimpinan Komite Pusat Perhimpunan Rakyat Pekerja
Nomor: 109/PI/KP-PRP/e/ VIII/09
Tentang Situasi Nasional Usai Pemilihan Presiden 2009
(Disampaikan Saat Peringatan HUT RI ke-64 Tahun 2009)


Indonesia Menggugat Neoliberalisme

Jakarta, 16 Agustus 2009

Kawan-kawan seperjuangan,
Saat ini kita berdiri di sini bukan untuk mengenang Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Atau sedang merayakan Kemerdekaan RI berbentuk lomba-lomba dan karnafal. Bukan kawan-kawan. Kita berdiri di sini untuk meneguhkan, bahwa Imperialisme belum pernah melepaskan Indonesia dari lilitannya, walaupun pernyataan kemerdekaan sudah diproklamasikan sejak tanggal 17 Agustus 1945.
Lihatlah Marikun, Marihot, Muhammad, Mariyati, Maemunah, Maisaroh, yang tinggal di rumah-rumah kontrakan berukuran 3 X 3,5 meter luasnya. Mereka mati-matian “mengejar� uang, karena untuk memenuhi kebutuhan reproduksi sosial di dalam rumah tangganya, tak bisa dibayar dengan kelapa. Mereka tak pernah masuk daftar undangan upacara memperingati Kemerdekaan Indonesia di mana pun, karena identitas kelas dan gendernya. Meskipun mereka dimintai sumbangan untuk penyelenggaraan lomba-lomba dalam rangka mobilisasi massa rakyat pekerja memeriahkan Tujuhbelas-Agustusa n.
Upacara Tujuhbelas-Agustusa n adalah replika simbolis puncak kemenangan perjuangan massa dan bersenjata melawan kolonialisme. Kita menyelenggarakan upacara bukan untuk mengenang para pahlawan yang disemayamkan di Taman Makam Pahlawan, tetapi untuk mengasah ingatan terhadap mereka yang hancur lebur sejak imperialisme Kumpeni, Sistem Tanam Paksa, Sistem Pembangunanisme, dan neoliberalisme.
Kami hendak menyitir pidato Soekarno yang berjudul Indonesia Menggugat, perihal imperialisme di Indonesia, yang disampaikan di depan Pengadilan Kolonial pada tahun 1930 di Bandung. Dikatakannya, bahwa imperialisme tua datang ke Indonesia antara abad ke-17 dan 18, berupa kumpeni dagang Belanda yang memberlakukan sistem monopoli dalam persaingannya dengan Inggris dan Portugis. Meski kumpeni dagang ini ambruk pada tahun 1800-an, tak berarti sistem monopolinya ikut serta mati. Sistem Tanam Paksa diciptakan untuk pemulihan krisis kapitalisme kumpeni, yang kita mengetahuinya lebih kejam menggorok leher rakyat. Rakyat dipaksa dengan metode kekerasan menyerahkan tenaga dan tanahnya untuk penanaman komoditi ekspor kolonial.
Kami kutip pernyataan Soekarno dalam Indonesia Menggugat mengenai Imperialisme modern:
........kini sudah melar jadi raksasa imperialisme modern yang empat macam “saktinya�: Pertama, Indonesia tetap hanya menjadi negeri pengambil bekal hidup. Kedua, Indonesia menjadi negeri pengambilan bekal untuk pabrik-pabrik di Eropa. Ketiga, Indonesia menjadi negeri pasar penjualan barang-barang hasil dari macam-macam industri asing. Keempat, Indonesia menjadi lapang usaha bagi modal yang ratusan, ribuan-ribuan jumlahnya. Bukan hanya milik Belanda, tetapi juga modal Inggris, modal Amerika, juga modal Jepang, dan lain-lain. Sehingga imperialisme di Indonesia kini jadi internasional karenanya. Terutama “sakti� yang keempat inilah, yang membikin Indonesia menjadi daerah eksploitasi dari kapital asing, menjadi lapang usaha bagi modal-modal kelebihan dari negeri-negeri asing, adalah yang paling hebat dan makin lama, makin bertambah hebatnya.
Saat ini, ketika kita berdiri upacara di sini, harus diingat bahwa empat sakti imperialisme modern yang digambarkan Soerkarno itu, tidak mati sekalipun naskah proklamasi kemerdekaan telah dibacakan di Gedung Joeang pada 17 Agustus 1945. Tetapi, sekali lagi, empat sendi imperialisme modern itu tidak ikut enyah dari bumi kita.
Mengapa demikian?

Kawan-kawan seperjuangan,
Dalam setiap upacara peringatan kemerdekaan seperti ini, Pembukaan Konstitusi (UUD) 1945 merupakan ritual yang wajib dibacakan. Seharusnya pembacaan itu selalu mengingatkan kita, bahwa pondasi bangunan Republik Indonesia adalah Sosialisme. Namun anehnya saat ini kita malah tabu untuk menyatakan Sosialisme sebagai tujuan dari pendirian Negara Indonesia.
Memanglah Sosialisme tidak disukai oleh kaum borjuasi yang menjadi jongos Imperialisme modern. Berbagai cara dipergunakan untuk mengenyahkan kekuatan rakyat anti-imperialisme yang bercita-cita untuk mewujudkan Sosialisme. Kontradiksi antara kaum borjuasi dan kelas pekerja, berebut arena negara terus menerus terjadi sejak negara kita ini diproklamasikan. Dalam pertarungan kelas itu, kacung (jongos) imperialisme memenangkan pertarungan di arena negara. Rezim Orde Baru adalah kacung kapitalisme internasional yang membantai kekuatan Sosialisme â€"termasuk Soekarnoâ€" pada tahun 1965.
Imperialisme modern di masa Orde Baru adalah pembangunanisme yang menekankan pertumbuhan ekonomi. Argumennya, jika ada pertumbuhan ekonomi maka akan terjadi penetesan kesejahteraan ke bawah. Pembangunan sektor industri dipusatkan pada manufaktur dan jasa yang beroritentasi ekspor. Negara berfungsi sebagai institusi yang menggunakan alat represi seperti militer, polisi, pengadilan, dan penjara untuk mengontrol kekuatan rakyat pekerja.
Krisis yang dialami negara-negara akhir dekade 1970-an, melahirkan Konsensus Washington yang ditandatangani Inggris dan Amerika Serikat pada tahun 1980, dimana berisi kebijakan pemulihan krisis. Kebijakan itu ialah kembali ke zaman ekonomi liberalisme. Inilah kapitalisme dalam bentuk baru yang disebut neoliberalisme, dimana menghendaki peran negara lemah sedangkan peran pasar sangat kuat dalam mengatur monopoli dan ekspansi.
Di Indonesia, kebijakan neoliberal untuk pemulihan krisis kapitalisme internasional itu dijalankan melalui deregulasi dan debirokratisasi pada pertenghan dekade tahun 1980-an. Ketika krisis ekonomi di Indonesia terjadi pada tahun 1997 sebagai akibat kebijakan neoliberal, sehingga terjadi PHK massal serentak di mana-mana sedangkan harga kebutuhan pokok melonjak tinggi. Hal lainnya yaitu kekerasan terhadap perempuan dalam rumah tangga dan bunuh diri menjadi realitas yang umum, dimana merupakan kehancuran sendi-sendi kehidupan rakyat pekerja.
Runyamnya kawan-kawan, untuk pemulihan dari situasi krisis itu kaum borjuasi yang memimpin negeri ini menyerahkan dirinya diiatur oleh rezim neoliberal untuk keluar dari krisis. Mulanya yang direformasi adalah Paket 5 Undang-undang Politik dan UUD 45, yang dinyatakan otoriter, sebagai landasan prosedural untuk mempersiapkan perubahan yang membuka pintu monopoli dan ekspansi konsorsium perusahaan internasional di negeri kita. Kemudian susul menyusul disahkan paket undang-udang privatisasi perusahaan pelayanan publik, undang-undang penanaman modal yang memperbolehkan eksplorasi dan eksploitasi sumberdaya alam/agraria 90 tahun lamanya, dan undang-undang tenaga kerja yang membuka praktek outsourcing.

Tampilnya Rezim Partai Demokrat
Kawan-kawan sepejuangan,
Secara sistematis melalui pembuatan perundang-undangan politik dan ekonomi, Indonesia dapat diubah dalam tempo 10 tahun terakhir ini menjadi institusi negara penyokong rezim neoliberal. Pemilu merupakan mekanisme buat ajang pertarungan faksi-faksi borjuasi menjadi kacung rezim neoliberal.
Pemilu 2009 sejak dari pemilihan anggota legislatif sampai dengan pemilu presiden telah dimenangkan oleh Partai Demokrat dengan perolehan suara yang mencolok. Berdasarkan keputusan Mahkamah Konstitusi, Partai Demokrat akan memperoleh 148 kursi (26,4%), Partai Golkar 107 kursi (19,1%), dan PDIP 95 kursi (17%). Di bawah tiga besar kekuatan borjuasi ini adalah partai-partai borjuasi peringkat kedua, ialah PKS memperoleh 56 kursi (10%), PAN 47 kursi (8,4%), PPP 37 kursi (6,6%), PKB 28 kursi (5%), Partai Gerindra 26 kursi (4,6%), serta Partai Hanura mendapatkan 16 kursi (2,8%).
.Camkanlah, Partai Demokrat sebagai pemenang pemilu legislatif dan presiden akan membangun “Blok Partai Demokratâ€� yang didukung PKS, PAN, PPP, dan PKB, sehingga blok ini menguasai sekitar 56,4 persen kursi di parlemen. Apakah ini artinya? Artinya sebagai kacung rezim neoliberal “Blok Partai Demokratâ€� akan bebas hambatan dalam memenangkan agenda rezim neoliberal memulihkan dirinya dari krisis. Sedangkan 43,4 persen kursi sisanya dimiliki oleh “Blok Partai Golkarâ€� yang berkomplot Hanura dan “Blok PDIPâ€� dengan Gerindra. Seharusnya blok-blok partai yang terakhir ini menempatkan diri sebagai oposisi â€"jika kita mengacu pada pengertian demokrasiâ€" namun tampaknya blok-blok partai yang trakhir ini hendak bermain aman dan nyaman sehingga disangsikan menjadi oposan.
Perolehan jumlah kursi mayoritas di lembaga legislatif ini harus kita baca sebagai bentuk monopoli di dalam parlemen yang akan datang. Ini sungguh menandaskan, bahwa Partai Demokrat berwujud rezim, berupa monster, yang akan menggebuk kekuatan yang melawan ekspansi penanaman modal di Indonesia.
Meskpun kita semua mengetahui bahwa kemenangan Partai Demokrat itu bukan mewakili 171 juta orang yang mempunyai hak pilih. Sebab hanya 105 juta suara yang terhitung, sedangkan yang Golput kali ini mencapai 38,6%. Tingkat Golput yang semakin meningkat dari pemilu ke pemilu (1999 sebanyak 10%, 2004 sebanyak 20% dan 2009 sebanyak hampir 40%) adalah petunjuk yang jelas, bahwa semakin banyak rakyat yang telah menyimpulkan pemilu ini tidak signifikan menciptakan perubahan yang adil dan sejahtera bagi diri mereka. Seharusnya rezim ini mengakui, bahwa pemenang pemilu 2009 yang sesungguhnya adalah kelompok Golput. Tetapi kekuatan ini dihilangkan arti politiknya, pun mereka belum menjadi kekuatan yang terorganisir.
Menjadi teranglah. Pemilu 2009 ini ibarat pasar pemenangan merek dagang partai politik borjuasi memperoleh kursi di parlemen untuk menjalankan resep pemulihan krisis kapitalisme global yang melanda dunia sejak pertengahan tahun 2008. Pemilu dan kemenangan Partai Demokrat telah dirancang secara sistematis oleh rezim neoliberal untuk menciptakan rezim kacungnya. Kita mengetahui, rezim kacung neoliberal ini berharga murah, dibandingkan keuntungan yang bakal dikeruk perusahaan mutinasional, lembaga keuangan internasional, dan negara-negara G-8 (negara kapitalis) dari ekspansi serta eksploitasi sumberdaya alam maupun tenaga kelas pekerja. Watak imperialis modern yang telah digambarkan Soekarno saat menggugat kolonialisme, bahwa Indonesia menjadi negeri eksploitasi dari kapital asing dan negeri pasar penjualan, sampai saat ini tidak mati di bumi kita.
Inilah kawan-kawan mengapa kemerdekaan negara Indonesia belum dapat mewujudkan Sosialisme yang bersendikan kekuatan kelas pekerja. Imperialisme dalam berbagai bentuk barunya, sekalipun mengalami krisis demi krisis, berupaya untuk menggagalkan terwujudnya Sosialisme di Indonesia. Mereka memainkan faksi-faksi borjuasi untuk melawan rakyat pekerja â€"yang sejatinya satu bangsa dan bahasa.

Pemulihan Krisis Neoliberalisme
Kawan-kawan seperjuangan,
Menyimak pidato tentang RAPBN tahun 2010 oleh Presiden SBY tanggal 3 Agustus 2009 lalu, rezim akan menerapkan kebijakan countercyclical, yakni membalikkan ekonomi yang sedang krisis melalui perangsangan fiskal dalam rangka mempertahankan daya beli masyarakat, memperkuat daya tahan sektor swasta, dan membuka kesempatan kerja yang menyerap dampak PHK melalui pembangunan insfrastruktur padat karya. Total rencana belanja negara untuk tahun 2010 mencapai Rp 1.009,5 trilun (meningkat Rp 3,8 triliun dari tahun anggaran 2009), dimana dialokasikan untuk prioritas:


Belanja kenaikan anggaran PNS dan TNI/Polri,

Melanjutkan program bantuan masyarakat

Melanjutkan pembangunan infrasruktur transportasi

Pembangunan pertanian, energi dan proyek padat karya,

Mendorong revitalisasi industri dan pemulihan sektor swasta,

Reformasi birokrasi

Meningkatakan anggaran alutsista (Alat Utama Sistem Senjata) TNI

Mempertahankan anggaran pendidikan 20%,

Pengelolaan sumberdaya alam dan antisipasi perubahan iklim.
Kebijakan countercyclical dan alokasi belanja negara tahun 2010 itu menjadilah terang bila dihubungkan dengan Komunike G-20 dalam pertemuan di London bulan April tahun ini. Sebagaimana diketahui, Forum G-20 beranggotakan negara-negara yang dililit hutang dan negara-negara yang menciptakan hutang. Yang menggelikan, delegasi Indonesia yang pergi ke sana menyatakan bangga karena telah berhasil menjadi anggota G-20 dan mempengaruhi negara kapitalis untuk memperbesar pengucuran dana hutang.
Indonesia dapat diterima sebagai anggota G-20 tetap karena berkat kepatuhan melaksanakan kebijakan neoliberal sejak reformasi tahun 1998. Keadaan ekonominya bertumbuh, angka produk domestik brutto (PDB) cukup besar, yang diperoleh dari ekspor perusahaan swasta nasional dan swasta asing (dominan). Namun angka pertumbuhan ini diperoleh dari pertumbuhan ekonomi makro yang berlandaskan hutang dan penggenjotan konsumsi yang besar â€"baik oleh pemerintah, swasta, maupun rumah tangga..
Masuknya investasi asing serta peningkatan hutang luar negeri dan ekspor sudah pasti akan meningkatkan PDB., tetapi tak berarti meningkatkan pendapatan rakyat pekerja. Sehingga pertumbuhan ekonomi yang tinggi tidak selalu berbareng dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Sebaliknya, akan mendegradasi kehidupan rakyat pada tingkat kemiskinan massal.

Kawan-kawan seperjuangan,
Pemimpin G-20 sepakat mengalokasikan USD 1,1 trilun ke berbagai program untuk memperbaiki kredit keuangan, perdagangan internasional, serta stabilitas pemulihan krisis ekonomi global. Program-program tersebut termasuk USD 500 miliar untuk IMF, USD 200 miliar untuk membantu pemulihan perdagangan dunia, USD 250 miliar untuk fasilitas overdraft IMF, USD 100 miliar untuk membantu pengembangan bank internasional dalam memberikan pinjaman kepada negara-negara miskin. Perjanjian ini juga dicapai untuk menciptakan regulasi global yang lebih besar terhadap penjamin dana dan agen kredit, untuk membersihkan pajak perbankan. Pemimpin negara G-20 juga menyepakati dibentuknya forum kerjasama untuk pemulihan krisis kapitalis bekerjasama dengan IMF.
Sebagai anggota G-20, Indonesia serta merta melaksanakan konsensus tersebut dalam tahun anggaran tahun 2010. Karena itu pada tahun anggaran 2010, Indonesia yang dipimpin rezim Partai Demokrat akan menerapkan kebijakan countercyclical yang ditekankan pada perbaikan sistem keuangan. Itu artinya apa kawan-kawan? Artinya anggaran nasional kita disusun untuk pemulihan krisis neoliberal. Rezim neoliberal yang menciptakan krisis global ini, meminta negara-negara jongosnya untuk melaksanakan program pemulihan krisis, dimana dapat kita analisa pada alokasi Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Nasional tahun anggaran 2010, yang kategorinya mencakup:


Penataan biaya konsumsi masyarakat melalui program bantuan jaringan pengaman sosial, yakni Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri, Bantuan Operasional Sekolah (BOS), Beras untuk Rakyat Miskin (Raskin), Bantuan Langsung Tunai (BLT), Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas), dan lain-lain, serta kenaikan gaji pegawai negeri sipil, TNI/Polri.

Pembukaan lapangan kerja padat karya pada proyek pembangunan infrastruktur jalur transportasi, yang menghubungkan wilayah-wilayah industri pertambangan, perkebunan (terutama sawit), dan migas, dengan pelabuhan, bandara, dan pusat kota. Proyek pembangunan infrastruktur jalur transportasi ini merupakan proyek padat karya yang diasumsikan untuk mewadahi korban PHK massal.

Pemulihan sektor swasta yang terkena dampak krisis neoliberal untuk mengejar angka pertumbuhan ekonomi yang saat ini ditagetkan 5%.

Penempatan industri strategis pada eksplorasi pertambangan dan perkebunan berjangka panjang, sedikit menyerap buruh, dan padat investasi.

Birokrasi diperkuat untuk mempersiapkan regulasi-regulasi yang melegitimasi ekspansi dan monopoli kapitalis di wilayah industri strategis.

Anggaran pertahanan dan keamanan serta Alutsista TNI diperbarui.
Mari kita baca seksama. Dalam rencana anggaran nasional itu, dialokasikan untuk peningkatan biaya konsumsi masyarakat berupa kenaikan gaji pegawai sipil, militer dan polisi, serta program bantuan masyarakat. Ini harus dimengerti sebagai usaha untuk tidak adanya kemacetan belanja barang-barang konsumsi pemenuhan rumah tangga. Kita mengetahui kawan-kawan. Kita tidak buta. Bahwa pembayaran cicilan hutang Indonesia ke lembaga keuangan internasional dipungut dari pajak pembelian barang-barang konsumsi. Keberlangsungan produksi barang-barang konsumsi ini juga harus dijaga agar perputaran kapital tidak terhenti di pasar.
Perempuan rakyat pekerja yang lazimnya dibebani tugas melaksanakan proses reproduksi tenaga kerja di dalam rumah tangga, pada saat ini mendapat beban untuk pemulihan krisis neoliberal. Mereka menjadi sasaran program bantuan pemerintah untuk masyarakat, contohnya program SPP (Simpan Pinjam Perempuan) dari PNPM Mandiri dan BLT. Cukup menarik, bahwa perempuan penerima program ini didaftar dengan menggunakan nama perempuannya dan bukan nama suami atau nama keluarga. Tetapi ini harap tidak dibaca sebagai pengistimewaan terhadap perempuan yang menandakan adanya emansipasi. Tidak kawan-kawan. Kaum perempuan rakyat pekerja menjadi sasaran program bantuan tersebut agar dalam posisinya sebagai penanggung jawab rerproduksi sosial mampu berbelanja konsumsi secara berkelanjutan. Pembangunan daya beli masyarakat, sebagaimana yang disebut dalam rencana anggaran nasional tahun 2010 harus dibaca sebagai pembangunan kehendak berkonsumsi dengan frekuensi yang tinggi. Ini
tak beda dengan penyaluran dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk pembelian fasiltias belajar mengajar anak-anak di sekolah, pada akhirnya hanyalah agar sekolah tersebut tetap mampu membeli buku-buku pelajaran yang setiap tahun berubah dan berganti.
Sedangkan suami dari perempuan rakyat pekerja yang di PHK, akan diserap ke dalam proyek padat karya pembangunan jalur transportasi klasifikasi “jalan negara� untuk mendukung industri strategis, yakni pertambangan dan perkebunan sawit. Di wilayah luar Jawa pengkaplingan tanah dan eksplorasi oleh industri strategis ini mulai berlangsung. Pengambilalihan tanah melalui penggusuran dengan harga teramat murah, pengusiran penduduk dari tanah yang dianggap milik negara, terjadi secara besar-besaran. Petani miskin itu dijanjikan akan diberi pekerjaan sebagai buruh di perusahaan-perusaha an multinasional tersebut. Bahkan pemekaran-pemekaran daerah di beberapa kabupaten di Sulawesi memungut sumbangan rakyat petani miskin sebesar, contohnya, Rp 100.000 per kepala keluarga di Kabupaten Donggala. Pemekaran daerah juga mengambil alih tanah petani miskin. Kini tinggal menanti proses petani miskin menjadi buruh, dan kemudian buruh di perkotaan besar menjadi
proletar.
Yang aneh kita pahami adalah kejadian pesawat udara milik TNI yang berturut-turut jatuh sepanjang semester pertama tahun 2009, dimana menewaskan prajurit dan perwira tinggi. Dalam tahun rencana anggaran nasional tahun 2010, dialokasikan kenaikan dana belanja untuk Alutsista . Itu artinya sistem pertahanan dan keamanan memperoleh prioritas sejalan dengan pemulihan krisis neoliberal, untuk menjaga industri strategis dan mengontrol potensi perlawanan rakyat pekerja, yang diobrak-abrik hidupnya itu.

Gerakan Rakyat Pekerja
Kawan-kawan seperjuangan,
Terang sudah, bahwa rencana anggaran nasional tahun 2010 yang akan dijalankan oleh rezim Partai Demokrat lima tahun ke depan adalah untuk pemulihan krisis neoliberalisme. Rezim ini seterang-terangnya berjaya di atas porak-porandanya kehidupan rumah tangga rakyat pekerja. Sekarang hendak pula mencincang porak-porandanya sendi-sendi tulang rakyat pekerja sebagai alat untuk memulihkan krisisnya. Cobalah, apa yang saat ini masih ada di kalangan kelas pekerja dan petani gurem?
Sayang sungguh sayang. Perlawanan serikat-serikat buruh selama Pemilu legislatif dan presiden menurun cepat. Serikat-serikat buruh terpecah-pecah ke dalam permainan politik kelas borjuasi yang menggunakan politik pecah belah, seperti halnya terjadi sejak zaman imperialisme tua hingga yang modern.
Pasti ada yang berpendapat bahwa serikat buruh atau elit-elit pimpinan serikat buruh yang berafiliasi dengan partai politik menjelang pemilu yang berlalu adalah menjalankan hak warga negara. Alasan tentang hak politik warga negara inilah yang acapkali diyakini sebagai kebenaran dalam demokrasi. Tidak kawan-kawan. Pandangan ini sungguh menyesatkan kelas pekerja, karena sepertinya mereka kehilangan ingatan terhadap kontradiksi kelas antara serikatnya dengan partai politik borjuasi nasional. Sepertinya mereka lupa, bahwa di dalam perjuangan kelas tidak mungkin berafilisasi dengan dan dipimpin oleh kelas borjuasi. Sepertinya mereka lupa, bahwa setelah pemilu usai mereka akan kembali kepada kenyataan hidupnya tentang PHK, outsourcing, kerja kontrak, privatisasi, dan mobilisasi buruh ke dalam pembangunan infrastruktur jalan di wilayah industri strategis.
Pembacaan terhadap serikat-serikat buruh yang begitu gampang berafiliasi dengan partai politik atau berpindah arena menjadi politisi di dalam partai politik borjuasi, merupakan pertanda belum adanya perang kelas yang signifikan. Problem perburuhan masih dipandang sebagai masalah normatif dan bukan persoalan kelas. Karena itu masih banyak serikat buruh yang berpandangan, bahwa persoalan perburuhan dapat diselesaikan melalui perubahan perundangan di arena parlemen.
Serikat buruh tidak sendirian. Serikat tani, nelayan, kelompok perempuan, serta gerakan rakyat dan sosial lainnya juga mengalami keterpecahan. Khusus kelompok perempuan, keterpecahan itu terbuka pada saat menjelang pemilihan presiden. Politik pecah belah dari kelas borjuasi terhadap serikat-serikat dan kelompok-kelompok gerakan rakyat pekerja menyebabkan mereka tak mampu menandingi mesin propaganda raksasa kekuatan mainstream dari kelas borjuasi, bahkan nyaris tak mampu untuk membangun keadaran kritis pada rakyat pekerja ketika seluruh dunia mengalami krisis kapitalisme global. Juga ketika panggung politik tak ubahnya dari sandiwara atau parodi kaum elit yang membodohi rakyat pekerja dengan berbagai manuver mereka, serikat-serikat dan kelompok-kelompok gerakan tak mampu “memetik buah ranum� angka golput, yang sedemikian tingginya (38,6%), menjadi kesadaran umum untuk melakukan gerakan politik alternatif.
Sadar atau tidak sadar, politik devide et impera ala kelas borjuasi Indonesia terhadap serikat-serikat dan kelompok-kelompok gerakan rakyat pekerja menyebabkan kelemahan dari gerakan yang berlawan, yaitu pertama, kekalahan di medan elektoral, dimana rakyat terus dikangkangi oleh partai-partai politik borjuasi, sementara di saat yang menentukan gerakan rakyat tidak mampu berjuang dengan partai politik yang dapat berperan siginifikan di panggung utama; kedua, kekalahan di medan kesadaran rakyat, karena kalangan gerakan rakyat hingga kini tidak mampu mengatasi media-media pengendalian kesadaran yang berpihak pada kepentingan struktur kapitalisme. Sementara itu kekalahan ketiga, mulai disadari ketika di medan gerakan sosial pun kemampuan gerakan rakyat mulai semakin melemah, bahkan telah terlihat indikasi bahwa kebangkitan represi dan intimidasi terhadap kebebasan rakyat untuk berserikat, berkumpul, dan menyatakan pendapat. Satu demi satu kasus, dimana
kalangan gerakan rakyat mengalami pembatasan atas ruang geraknya. Mulai dari penangkapan, pembubaran, kriminalisasi, hingga pemberangusan serikat sebagai fenomena yang marak mulai kita lihat sebagai pola yang nyata tegas menandai relasi negara terhadap gerakan rakyat pekerja di masa bertemunya 2 (dua) krisis: krisis kapitalisme dan krisis politik nasional.

Kawan-kawan seperjuangan,
Setelah pemilu usai dan kita berdiri di sini untuk menegaskan, bahwa imperialisme belum sirna dari muka bumi kita, ada yang senantiasa tak boleh kita lupakan. Kita tak boleh melupakan hutang Indonesia pada luar negeri ini telah mencapai Rp 1.700 triliun. Pemilu yang hanya untuk memenangkan rezim Partai Demokrat itu pun didanai dari hutang. Negeri kita memang diciptakan untuk tergantung pada hutang, seperti halnya rumah tangga-rumah tangga kaum buruh, petani, nelayan gurem, dan rakyat pekerja lainnya pun makin tergantung hidupnya pada hutang/tukang kredit. Untuk membayar cicilan bunga dan pokok sebesar Rp 450 triliun setiap tahun merupakan lubang yang mengubur hidup-hidup seluruh rakyat pekerja.
Saatnya kekuatan rakyat pekerja mengarahkan pengorganisiran pada industri yang memimpin segi kontradiksi di dalam pemulihan krisis neoliberal. Industri-industri itu ialah yang berhubungan dengan transportasi, industri pelayanan publik seperti listrik, air, energi, telekomunikasi, yang semuanya ini diprioritaskan untuk mendukung eksplorasi industri strategis dan bukan untuk pemenuhan kebutuhan hidup rakyat pekerja. Saatnya gerakan buruh, tani gurem, nelayan gurem, dan perempuan ditingkatkan sebagai alat perang kelas. Saatnya pula, mulai membangunan persatuan perjuangan politik yang terorganisir secara baik dan memiliki kapasitas politik memadai untuk menghadapi berbagai tantangan. Yaitu suatu partai yang dapat dikenali rakyat secara terbuka dan diterima sebagai simbol kepemimpinan yang memiliki wibawa untuk memberi arahan bagi rakyat pekerja yang berlawan
Saatnya kawan-kawan, kita mewujudkan Sosialisme sebagaimana dahulu dicita-citakan oleh gerakan rakyat Indonesia melawan kolonialisme.
Karena itu, Jangan Pernah Lelah Perjuangkan Sosialisme!

Sosialisme, Jalan Sejati Pembebasan Rakyat Pekerja
Sosialisme, Solusi Bagi Krisis Kapitalisme Global
Bersatu, Bangun Partai Kelas Pekerja

Jakarta, 16 Agustus 2009
Komite Pusat
Perhimpunan Rakyat Pekerja
(KP-PRP)


Ketua Nasional

Sekretaris Jenderal


ttd.
(Anwar Ma'ruf)

ttd.
(Rendro Prayogo)


___*****___
Sosialisme Jalan Sejati Pembebasan Rakyat Pekerja!
Sosialisme Solusi Bagi Krisis Kapitalisme Global!
Bersatu Bangun Partai  Kelas Pekerja!

Komite Pusat
Perhimpunan Rakyat Pekerja
(KP PRP)
JL Kramat Sawah IV No. 26 RT04/RW 07, Paseban, Jakarta Pusat
Phone/Fax: (021) 391-7317
Email: komite.pusat@ prp-indonesia. org / prppusat@gmail. com / prppusat@yahoo. com
Website: www.prp-indonesia. org


Messages in this topic (4)
________________________________________________________________________
________________________________________________________________________
5. Nik Aziz mahu saman pemutar belit kenyataan beliau
Posted by: "mr nobody" yahuu_mailer@yahoo.com.my yahuu_mailer
Date: Tue Aug 18, 2009 3:35 am ((PDT))

Nik Aziz nafi kata 'ahli Umno tidak masuk syurga'
Ogos 18, 09 5:44pm
Mursyidul Am PAS, Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat menafikan berkata 'ahli Umno tidak masuk syurga' dan akan mengambil tindakan undang-undang kepada pihak media yang memutarbelit kenyataannya itu.

Berikutan itu, katanya, beliau akan berbincang dengan peguam untuk mengambil tindakan undang-undang terhadap media yang didakwanya telah menokok tambah kenyataannya itu.

Sebuah akhbar harian menyiarkan di muka depan kononnya Nik Aziz berkata, ahli Umno tidak akan masuk syurga.

Sebelum ini, akhbar yang sama telah memohon maaf kepada Nik Aziz di muka depannya kerana mentyiarkan kenyataan yang salah tentang Nik Aziz.

Harakahdaily melaporkan Nik Aziz berkata beliau biasanya mengunakan perkataan penyokong Umno, "saya tidak mengunakan ahli Umno. Penyokong lain, ahli lain.

"Saya tidak pernah menyentuh mengenai ahli-ahli Umno, tetapi saya menyentuh dasar yang dibawa oleh Umno," katanya dalam satu sidang akhbar di pejabatnya hari ini.

Nik Aziz berkata, memang mana-mana orang Islam yang mengasingkan Islam dan iman mustahil akan masuk syurga.

"Mana-mana gerakan orang Islam yang hanya mementingkan Islam sahaja tanpa iman, memang mustahil masuk syurga, itu yang saya sebut, tidak langsung maksudkan anggota parti Umno," tegasnya.

Nik Aziz turut menafikan beliau mendakwa parti itu mengamalkan ajaran Islam palsu dari Palestin.

"Saya tidak sebut langsung tentang Palestin waktu tu, ni semua tak lain tak bukan untuk memburukkan saya dan membiarkan saya ni jadi balah (berkelahi) pula dengan Umno,"ujarnya.

Mengenai kenyataan Mufti Negeri Perak, Tan Sri Harussani Zakarian, yang mengulas kenyataannya melalui hanya membaca di akhbar, Nik Aziz berharap agar Harussani mendapat maklumat yang sebenarnya melalui beliau.
Nik Aziz nafi kata 'ahli Umno tidak masuk syurga'
Ogos 18, 09 5:44pm
Mursyidul Am PAS, Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat menafikan berkata 'ahli Umno tidak masuk syurga' dan akan mengambil tindakan undang-undang kepada pihak media yang memutarbelit kenyataannya itu.

Berikutan itu, katanya, beliau akan berbincang dengan peguam untuk mengambil tindakan undang-undang terhadap media yang didakwanya telah menokok tambah kenyataannya itu.

Sebuah akhbar harian menyiarkan di muka depan kononnya Nik Aziz berkata, ahli Umno tidak akan masuk syurga.

Sebelum ini, akhbar yang sama telah memohon maaf kepada Nik Aziz di muka depannya kerana mentyiarkan kenyataan yang salah tentang Nik Aziz.

Harakahdaily melaporkan Nik Aziz berkata beliau biasanya mengunakan perkataan penyokong Umno, "saya tidak mengunakan ahli Umno. Penyokong lain, ahli lain.

"Saya tidak pernah menyentuh mengenai ahli-ahli Umno, tetapi saya menyentuh dasar yang dibawa oleh Umno," katanya dalam satu sidang akhbar di pejabatnya hari ini.

Nik Aziz berkata, memang mana-mana orang Islam yang mengasingkan Islam dan iman mustahil akan masuk syurga.

"Mana-mana gerakan orang Islam yang hanya mementingkan Islam sahaja tanpa iman, memang mustahil masuk syurga, itu yang saya sebut, tidak langsung maksudkan anggota parti Umno," tegasnya.

Nik Aziz turut menafikan beliau mendakwa parti itu mengamalkan ajaran Islam palsu dari Palestin.

"Saya tidak sebut langsung tentang Palestin waktu tu, ni semua tak lain tak bukan untuk memburukkan saya dan membiarkan saya ni jadi balah (berkelahi) pula dengan Umno,"ujarnya.

Mengenai kenyataan Mufti Negeri Perak, Tan Sri Harussani Zakarian, yang mengulas kenyataannya melalui hanya membaca di akhbar, Nik Aziz berharap agar Harussani mendapat maklumat yang sebenarnya melalui beliau.
Nik Aziz mahu saman pemutar belit kenyataan beliau
Oleh Rizal Tahir
Tue | Aug 18, 09 | 4:32:27 pm MYT
KOTA BAHRU, 18 Ogos: Mursyidul Am PAS, Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat, akan mengambil tindakan undang-undang kepada pihak media yang memutar belit kenyataannya dengan mendakwa beliau berkata "ahli Umno tidak masuk syurga".
Iklan  
 
   
"Saya akan berbincang dengan peguam dan akan mengambil tindakan undang-undang kepada mana-mana media yang telah menokok tambah kenyataan saya," katanya sewaktu sidang media di pejabatnya tadi.
Beliau berkata demikian kepada media sebagai menenafikan laporan akhbar hari ini yang melaporkan kenyataannya bahawa "Ahli Umno Tidak Akan Masuk Syurga", di pejabatnya tengahari tadi.
Sebuah akhbar harian menyiarkan di muka depan kononnya Nik Aziz berkata, ahli Umno tidak akan masuk syurga.
Sebelum ini, akhbar yang sama telah memohon maaf kepada Nik Aziz di muka depannya kerana mentyiarkan kenyataan yang salah tentang Nik Aziz.
Nampaknya, Nik Aziz terpaksa sekali lagi mengambil pendekatan saman terhadap akhbar ini.
"Saya biasanya mengunakan perkataan penyokong Umno, saya tidak mengunakan ahli Umno. Penyokong lain, ahli lain.
"Saya tidak pernah menyentuh mengenai ahli-ahli Umno, tetapi saya menyentuh dasar yang dibawa oleh Umno," katanya lagi.
Tambahnya lagi, memang mana-mana orang Islam yang mengasingkan Islam dan iman mustahil akan masuk syurga.
"Mana-mana gerakan orang Islam yang hanya mementingkan Islam sahaja tanpa iman, memang mustahil masuk syurga, itu yang saya sebut, tidak langsung maksudkan anggota parti Umno," tegasnya.
Sambungnya lagi, beliau juga turut menafikan beliau mendakwa parti itu mengamalkan ajaran Islam palsu dari Palestin.
"Saya tidak sebut langsung tentang Palestin waktu tu, ni semua tak lain tak bukan untuk memburukkan saya dan membiarkan saya ni jadi balah (berkelahi) pula dengan Umno,"ujarnya.
Ketika diminta mengulas adakah kenyataan beliau sering diputar belitkan kerana musim pilihan raya kecil, Tuan Guru memberitahu beliau memang sedar tentang perkara itu.
"Kita memang dah tahu dah cara (taktik) parti ni, memang macam tu lah,"ujarnya.
Akhbar perdana sudah jadi akhbar Umno
Menyentuh kenyataan Mufti Negeri Perak, Tan Sri Harussani Zakarian, yang mengulas kenyataannya melalui hanya membaca di akhbar, Nik Aziz berharap agar Harussani mendapat maklumat yang sebenarnya melalui beliau.
"Sebagai seorang mufti kalau nak buat kenyataan kena tanya saya dahulu iaitu tuan punya cakap.
"Beliau tidak boleh turut (baca melalui) surat khabar, surat khabar arus perdana sekarang ni surat akhbar Umno, macam mana dia nak buat ulasan menurut surat khabar," ujarnya.
Nik Aziz juga berharap, agar rakyat di negara ini merdekakan pemikiran dari menurut manusia kepada menurut Nabi Muhamad SAW.
"Manusia kena menukar pemikiran dari mengikut manusia kepada menurut kepada ajaran Nabi Muhamad SAW,"katanya. _


Nama E-mel baru untuk anda!
Dapatkan nama E-mel yang telah lama anda mahukan pada @ymail dan @rocketmail yang baru.
Cepat sebelum orang lain mendapatkannya!
http://mail.promotions.yahoo.com/newdomains/my/

Messages in this topic (1)
________________________________________________________________________
________________________________________________________________________
6. TOK GURU NIK AZIZ TERUS DIBULI OLEH 'LIDAH HITAM'
Posted by: "az wan" fiveruz2002@yahoo.com fiveruz2002
Date: Tue Aug 18, 2009 7:44 pm ((PDT))

http://www.mcm2ade.blogspot.com/ ->TOK GURU NIK AZIZ TERUS DIBULI OLEH 'LIDAH HITAM'

Messages in this topic (1)

Ahli yang menghantar menggunakan kata-kata kesat dan kasar atau menyerang peribadi ahli yang lain, email mereka tidak akan disiarkan.

Ahli group yang sentiasa menghantar email berkenaan politik sahaja akan disiarkan emailnya tanpa penapisan moderator group.

Email yang disiarkan dipertanggungjawabkan kepada pengirim email tersebut dimana moderator dan group tidak boleh dipertanggungjawabkan.

=============================================
Link List:
� Lirik Lagu Popular - http://www.lirikpopular.com
� Spa Q - http://spa-q.blogspot.com
� Auto Insurance - http://pdautoinsurance.blogspot.com

------------------------------------------------------------------------
Yahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to:
http://groups.yahoo.com/group/dunia-politik/

<*> Your email settings:
Digest Email | Traditional

<*> To change settings online go to:
http://groups.yahoo.com/group/dunia-politik/join
(Yahoo! ID required)

<*> To change settings via email:
mailto:dunia-politik-normal@yahoogroups.com
mailto:dunia-politik-fullfeatured@yahoogroups.com

<*> To unsubscribe from this group, send an email to:
dunia-politik-unsubscribe@yahoogroups.com

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to:
http://docs.yahoo.com/info/terms/

------------------------------------------------------------------------

No comments:

Alexa Traffic Rank

Subscribe to dunia-politik

Subscribe to dunia-politik
Powered by groups.yahoo.com